#FezaGoesToAsean chapter Bangkok day 6

 

Day 10

Bangkok

 

 

Tuhkan!!! Udah bangun aja tanpa ada gangguan jedag-jedug di luar –– namanya juga kebo \^^/ ––..siap banget buat berkelana menyusuri Bangkok :).. o iya, ada satu kelebihan hostel ini, mereka nyediain breakfast –– belum pernah ada guesthouse yang gw tempatin sebelumnya ada breakfast, baru kali ini 😀 ––, ya tapi gitu deh, buat yang ga masalah ama makanan halal sih mayan, yang bermasalah kaya gw, kudu brunch –– breakfast + lunch yang digabung –– di luar deh –– hahaha apalagi kalo bukan KFC yang ada di kawasan khaosan road juga –– dan tidak lupa sebelumnya menitipkan backpack di locker room –– tapi kalo ga salah kena charge gitu, gw lupa berapa, Cuma ga mahal kok! Palingan berapa puluh baht doank ––          1)

 

 

Sebelum gw checkout dari hostel, ada ritual yang menurut gw wajib yang ga pernah gw lakuin selama di sini 😀 dari awal gw dapet guesthouse yang ada kolam renangnya, gak pernah bisa gw manfaatin karena waktunya abis buat muter-muter. Nah, sekarang waktunya kita nyoba berenang di sini.          2)

 

 

Ngobrol-ngobrol sama bule dari amrik –– yang seorang pensiunan –– yang walopun secara umur sudah tidak muda lagi, tapi karena kegaulannya, sama sekali terlihat masih 30 – 40 lah, nih bapak sudah merasakan kehedonismean di mana-mana, salah satunya di Thailand. Ternyata, doi udah pernah ke Thailand jaman dulu kala, di mana saat-saat FullMoon Party –– salah satu rave party terbesar di dunia –– narkoba-narkobanya masih “barang baru” + tidak ada polisi undercover –– jadi dulu ngedrugs gitu lumayan bebas lah pas FullMoon Party ––. Dan juga menurut doi, kolam renang ini, paling aman dan asik seantero khaosan road –– bahkan Bangkok, versi hostel tapi ––          3)

 

 

Ada yang keren dari hostel ini, ada semacam warning buat para penghuninya..nah, di Bangkok ini terkenal sama abang tuk-tuk yang berpura-pura bersedia mengantarkan kita kemanapun tujuan kita. Seringnya, nih si abang tuk-tuk malah ngebujuk kita untuk ikut ke tempat-tempat yang doi rekomendasikan sendiri seperti toko permata dll. Yang ternyata, si supir tuk-tuk yang berhasil membawa pengunjung ke tempat-tempat itu, akan diberikan semacam voucher bensin gitu..sehingga jatohnya sih setengah memaksa untuk mau diantar ke tempat-tempat itu –– yang intinya, jangan mau!! ––          4)

599663_4091916738385_1145329708_n

 

 

 

Setelah selesai brunch di KFC, waktunya menuju Bangkok Southern Bus Terminal, dimana perjalanan darat dari Bangkok munuju selatan Thailand, melalui bus-bus yang ada di terminal ini. O iya, tips buat kamu-kamu baik yang pertama kali atau sering backpack-an, pastiin tiket udah lo beli sehari atau dua hari sebelum keberangkatan, jangan hari H, kaya kasus gw mau ke Chiang Rai, malah ga dapet tiket, malah nambah extend sehari lagi.          5)

 

 

Tapi, udah sampai di terminal, kok gw galau yah?? Pengen banget bisa ngerasain yang namanya “Sleeper Train”, ituloh, yang di kereta api tapi ada tempat tidurnya –– yah khan di Indonesia belom ada –– Jadi, yah gitu deh, keluar lagi balik ke Stasiun Hua Lamphong..          6)

182839_4091954059318_1747398616_n

282890_4091947539155_1344914231_n

 

 

 

Nah, sebelum gw sampai ke Bangkok Southern Bus Terminal, gw sempet nyasar dulu, salah naik bis 😀 gw malah dibawa ke pantip plaza yang arahnya malah ke utara Bangkok. Yah, untungnya, setelah bertanya ke sesame penumpang di dalam bus –– yang salah jurusan ini ––, setelah keluar tol, gw disuruh naik bis yang sama tapi dengan arah yang berlawanan. Tapi ternyata ada hikmahnya juga, gw bisa nyobain minuman khas Thailand –– yang entah kenapa selama di Bangkok kemaren-kemaren, ga nemu ini ––          7)

179701_4091942939040_1487128611_n

 

 

 

Setelah berhasil beli tiket Bangkok – Suratthani –– O iya, suratthani adalah kota terakhir rel kereta kearah selatan Thailand –– senilai THB 768 yaitu 2nd class sleeper train berangkat dari jam 7.30 malam dan tiba di Suratthani jam 7 besok pagi, waktunya menyelesaikan jalan-jalan di kota Bangkok yang belum disinggagi secara jantan!!! :D. tapi sebelumnya, nyari hostel yang jauh lebih murah dari hostel yang sekarang dulu.          8)

 

 

Setelah menyusuri khaosan road di sore hari untuk mendapatkan tempat bermalam, akhirnya dapat juga di Chada Hostel yang posisinya ada di ujung jalan khaosan road –– dan yang paling penting, jauh dari hiruk-pikuk bunyi suara-suara bising di luar sana ––. Sayangnya, kali ini gw dapet single room pake fan –– kipas angina –– plus shared bathroom alias kamar mandinya di luar kamar yang kalo mau pake kamar mandi ya perlu ngantri barengan kamar lain. Yet, it’s still comfy kok          9)

167491_4091928578681_1483798878_n

542926_4091932098769_1554718312_n

Lobby dan salah satu tempat buat makan dan berkumpul dengan sesama backpacker di Chada Hostel ^

 

 

Wokeh!! Setelah memindahkan backpack dari hotel sebelumnya –– yang tentu saja jaraknya hanya tinggal ngesot 😀 –– waktunya bersiap-siap buat jurig malam.. Hahahaha… kenapa jurig malam?? –– jadi inget jaman sekolah –– Karena kita –– ga kali bukan kita 😀 –– akan menjelajahi tempat-tempat maksiat –– yang sebenarnya bukan tempat kesukaan jurig aja sehh 😀 –– yaitu daerah yang namanya Pat Pong dan Nana..          10)

 

 

 

Pat Pong ini semacam Khaosan road juga, jadi areanya ya di sepanjang jalan itu, Cuma bedanya, Khaosan road lebih ke penginapan di sisi jalan, dan tempat hedon di tengah-tengah jalan. Sedangkan Pat Pong, di sisi jalan, banyak menawarkan jasa-jasa pemuas nafsu syahwat dan banyak orang-orang yang menawarkan jasa-jasa tersebut sepanjang jalan. Sedangkan di tengah jalannya, dipenuhi pedagang-pedagang yang menawarkan barang-barang yang sebagian premium namun lebih murah seperti tas, baju, ikat pinggang, dll yang mirip dengan yang ada di pasar malam –– tapi curiga barang-barangnya KW sih ––..          11)

 

581287_4091967819662_1145511881_n

Jalan Pat Pong 1 ^

 

542901_4091970339725_423533797_n

Jalan Pat pong 2 ^

 

 

Nah, Nana ini beda lagi..kalau Pat pong berada di gang yang ada di jalan Silom, Nana bukanlah nama suatu jalan melainkan suatu kawasan –– bisa dibilang semacam mall –– yang ada di cabang jalan Sukhumvit –– Sukhumvit merupakan daerah elite dan perkantoran Bangkok, mungkin mirip seperti jalan Sudirman di Jakarta –– yang konon merupakan tempat prostitusi terbesar se Asia tenggara          12)

 

197643_4091991460253_498877604_n

Cabang Jalan Sukhumvit — soi Nana — yang menuju kawasan Nana Plaza ^

 

546313_4091983340050_1393317269_n

Gate / gerbang menuju kawasan Nana Plaza ^

 

 

O iya, kalo ditanya, bagaimana gw bisa menempuh semua daerah itu?? Jawabnya sangat mudah dan murah!! Pake bis!! Dan kebetulan, semua bis di Bangkok yang melewati berbagai area di Bangkok hampir semuanya melewati jalan Ratcha Damnoen klang road –– yang letaknya jalannya persis di belakang jalan Khaosan road.. jadi, walopun daerah sekitar Khaosan road tidak tersentuh BTS dan MRT, tidak begitu masalah, karena sebagai backpacker, kita dimanjakan dengan bis-bis yang hampir semuanya melewati Ratcha Damnoen Klang road yang dengan bis AC aja paling mahal cuman THB 10.          13)

 

 

Jadi, untuk pilihan menginap, bisa terus-terusan di khaosan road, atau mau di tempat-tempat yang jadi tujuan selama di Bangkok seperti daerah Silom, Sukhumvit, Siam, Petchaburi, yang tentu saja daerah-daerah ini bukan backpacker budget walopun ada beberapa hostel yang memberikan harga murah..          14)

 

 

Kalo ditanya opini, gw bisa dibilang backpacker abal alias ga melulu kudu cari akomodasi yang semurah-murahnya –– kalo perlu pake fan dan shared bathroom juga gapapa ––.. kalo dilihat dari cerita-cerita gw selama berpetualang, kamar –– yang ber AC dan memiliki TV yang ga gitu ngerti sama bahasa lokal –– hanya dipergunakan untuk tidur –– atau istirahat sekedar merebahkan badan –– tapi tidur nyenyak kayanya kudu jadi kewajiban.. bukannya kamar yang tidak ber AC atau dorm room atau shared bathroom tidak nyaman tapi selain Bangkok atmosfernya ga beda jauh ama Jakarta –– yang artinya kalo panas / gerah ya panas / gerah juga di Bangkok –– di Bangkok ada begitu banyak destinasi yang kudu dijelajahi, terutama menggunakan banyak menggunakan bis dan jalan kaki dan bisa-bisa balik ke kamar tengah malam –– malah beberapa kali jam – jam 2 – 3 pagi!! –– kenyenyakan tidur merupakan syarat utama buat gw..          15)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s