Ngomongin soal fiqh (random abis pagi-pagi),

pernah gw liat ustadz yang nongol di tipi pas ditanya boleh atau tidak, trus jawab dengan tegas TIDAK BOLEH!

Gw yang ga lagi merhatiin tipi, tiba-tiba melengos ke tipi sambil ngomong “kate siapa lo?”

Memang, menurut ijtihad imam Syafi’i, yang ditanyakan si penanya itu jawabannya tidak boleh! Masalahnya, menurut ijtihad imam yang lainnya boleh!

Mazhab yang banyak dianut di Indonesia memang mayoritas mazhab Syafi’i, tapi ga berarti harus plek-plekan mengikuti mazhab Syafi’i..

Sama kaya najis pada anjing, imam Syafi’i me”najis besar”kan semua yang ada pada tubuh anjing termasuk bulunya!

Gw lebih ngikutin imam Hanafi yang me”najis besar”kan anjing hanya pada air liurnya aja!

Walopun gw sepaham sama ijtihad imam Malik!

Menurut ijtihad imam Malik, air liur anjing itu suci, karena walopun ada hadis tentang membasuh bejana 7x yang terjilat anjing (kenapa hanya bejana yang notabene untuk diminum? Bagaimana dengan pakaian yang terjilat?),

tidak ada perintah mencuci binatang buruan yang digigit anjing plus tidak ada perintah membersihkan lantai masjid karena pada zaman Nabi SAW, anjing bebas keluar masuk mesjid.

Jadi, walopun gw bermazhab Syafi’i, gw ga perlu nyuci 7 x dimana salah satu nya pake tanah kalo gw nyentuh badan anjing!

View on Path