Anjing menurut fiqh, najiskah?

Bila najis, apakah hanya liurnya, atau juga seluruh tubuhnya?

Ada hadis yang amat sangat terkenal, sehingga dari sini muncul pertanyaan mengenai najisnya anjing,

ﻃُﻬُﻮﺭُ ﺇِﻧَﺎﺀِ ﺃَﺣَﺪِﻛُﻢْ ﺇِﺫَﺍ ﻭَﻟَﻎَ ﻓِﻴْﻪِ ﺍﻟْﻜَﻠْﺐُ ﺃَﻥْ ﻳَﻐْﺴِﻠَﻪُ ﺳَﺒْﻊَ ﻣَﺮَّﺍﺕٍ، ﺃُﻭْﻻَﻫُﻦَّ ﺑِﺎﻟﺘُّﺮَﺍﺏِ
Sucinya bejana salah seorang diantara kalian yang dijilat anjing adalah dengan cara mencucinya sebanyak tujuh kali dan yang pertama dengan tanah.” [Mutafaqqun ‘alaih].

4 imam mazhab punya pandangan sendiri,

1. Imam Hanafi berijtihad kalo najis berat pada anjing hanya air liurnya saja..

2. Imam Malik berijtihad bahwa air liur anjing suci! (Argumennya ada di ‘capture’-an diatas)

3. Imam Syafi’i dan imam Hambali berijtihad bahwa seluruh tubuh termasuk bulunya najis berat!

Gw pribadi sependapat dengan ijtihadnya imam Malik, kenapa?

Menghilangkan najis (dan hadas) diperlukan dalam beberapa ibadah, seringnya solat!

Makanya, salah satu syarat sah solat adalah suci badan, pakaian, dan tempat solat dari najis..

Kalo mau kritis, kenapa Nabi SAW malah menyuruh mencuci bejana yang notabene kegunaannya bukan buat solat?

Kenapa ga to the point menyuruh mencuci badan atau pakaian atau tempat solat jika terkena air liur anjing?

Sedangkan ada hadis riwayat imam Bukhari yang menyatakan anjing jaman Rasul SAW keluar masuk mesjid dan semua orang tau kalo setiap anjing berjalan, pasti air liurnya bergelimpangan dimana-mana!

Dan mesjid adalah tempat solat! Sedang menurut imam Syafi’i, syarat sah solat khan suci badan, pakaian, dan tempat solat dari najis?

Jadi ya wajar kalo Rasul SAW menyuruh mencuci bejana karena bejana disini khan kegunaannya buat minum!

Tapi…

Dalam prakteknya, gw mengikuti ijtihadnya imam Hanafi, soalnya kalo ngeliat air liur anjing itu menggumpal kadang kek berbusa..

Ditambah, jaga-jaga kalo-kalo ada rabiesnya!

Tapi (lagi)…

Kalo orang lain, gw akan menyarankan mengikuti ijtihadnya imam Syafi’i (sebagai mazhab mayoritas di Indonesia)!

Jadi, ya gw sih megang-megang anjing ok ok aja, tapi kudu jaga-jaga biar ga kena air liurnya!

Wallahu a’lam

View on Path