I think so…

Based on my own experience…

Kelas 5 SD, gw dikirim ke kaki gunung merapi di sumatera barat sana…

Disitu ada tempat, mungkin seluas 1 kelurahan dimana disitu ada satu bangunan yang terdiri dari 3 kelas untuk belajar Quran…

Lumayan banyak yang juga dikirim kesana, dari jakarta, dari padang sidempuan dll…

Ya Allah… Kangen mereka! Apa kabar ya mereka sekarang!

Jaman dulu gak ada sosmed! Apalagi HP…

Diakhir tahun ajaran sekolah Negeri, disitu yang ngaji pun diuji… Keknya 96% masih SD semua..

Gw gak jago dan pintar ngaji, bahkan ga diperhitungkan temen-temen gw…

Gw urutan ke 8 besar aja, orang-orang pada takjub! Apalagi gw!

Tapi kalo di sekolah formalnya, ya udah bawaan dari SD jaman di Jakarta sih, kalo gw (insyaa Allah) selalu ranking 1!

Balik kelas 6 ke Jakarta…

Pas mau masuk SMP, Nyokap gw memutuskan naro gw di Pondok Pesantren! Di Sukabumi!

Terus terang, ga enak! Solat wajib harus berjamaah! Subuh udah harus ada di mesjid…

Tapi…

Kalo udah ba’da Isya itu paling menyenangkan bagi gw, walopun ada kegiatan sampe jam 8an, habis itu kita seru-seruan di asrama!

Ada yang bergaulnya cuma di kamar… Kalo gw? Ya main-main ke kamar lain!

O iya, satu kamar itu isinya kurang lebih 10 anak lah…

Anak-anak di satu kamar juga bisa beda-beda kelasnya…

Gw introvert (kayaknya!), tapi gw hobi bergaul! Bawaan dari SD tuh! Bahkan, sahabat deket gw itu ibaratnya cowo paling famous! Dimana ada sahabat gw, disitu (insyaa Allah) pasti ada gw!

Semua anak (insyaa Allah) kenal sama gw! ๐Ÿ˜๐Ÿ˜ gw kelas 1 SMP aja, gw punya temen anak kelas 3 SMA! Karena satu asrama itu terdiri dari anak-anak kelas 1 SMP – 3 SMA!

Di sini, gw termasuk yang dapet ranking, tapi bukan yang terpintar berdasarkan ranking yang lucunya, (Alhamdulillah) NEM gw paling tinggi pertama pas kelulusan!

Merasakan SMP di pesantren dan/atau asrama adalah salah satu hal yang paling gw syukuri!

Dalam segala hal!

Walopun putus hubungan dengan temen-temen (lagi-lagi karena belum ada sosmed dan HP!)

I really recommend this way / path!

Dan SMP adalah waktu yang tepat menurut gw atau SD…

SMA mah kalo stay di Jakarta, mending di Jakarta… Ya untuk pergaulan anak muda…

Walopun pergaulan anak muda di SMA BERBAHAYA sih!

*pagi buta curhat*

View on Path

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s