#FezaJournal 17 April 2020 Makan Orange Blaster teringat bosque yang lagi ulang tahun, SELAMAT ULANG TAHUN, BOSQUE!

orange blaster dalam wadah sekali pakai

Jadi, hari ini gw ngidam Orange Blasternya Warung Upnormal, dan gw pertama kali ngerasain jenis makanan ini, karena waktu itu si bosque pesan menu ini DAN GW TENTU SAJA MINTA! ๐Ÿ™ˆ

Waktu itu, kita baru kelar latihan HIIT di GOR Soemantri Bojonegoro, Kuningan.

Berhubung orangnya hari ini ulang tahun, gw sekalian mau ngucapin SELAMAT ULANG TAHUN, BOSQUE!

#FezaJournal 16 April 2020 bereksperimen dengan non-fasted state workout

Beberapa hari ini, gw selalu berjalan kaki dengan menghabiskan waktu tempuh 2,5 jam dan 12 km jarak tempuh dan membakar ยฑ 400an kkal tepat sebelum mematahkan (baca: break) intermittent fasting. Jadi, gw secara harfiah ngabuburit dengan berjalan kaki.

Tujuan yang mau dicapai adalah — CMIIW ya –:

1. Dalam keadaan tidak mengonsumsi apapun, secara alamiah tubuh menggunakan nutrisi yang ada didalam tubuh — dalam hal ini lemak tubuh — sebagai bahan bakar untuk menghasilkan energi.

2. Dari beberapa sumber yang gw baca — sumber terkait menyusul –, olahraga dengan intensitas rendah, langsung menggunakan lemak tubuh sebagai bahan bakar dalam menghasilkan energi.

3. Ada penelitian — sumber terkait menyusul — yang menyatakan bahwa olahraga dalam keadaan berpuasa lebih efektif membakar lemak tubuh.

Jadi, karena 3 alasan tersebutlah, gw memutuskan untuk melakukan jalan kaki beberapa jam sebelum mematahkan (baca: break) intermittent fasting.

Namun,

Terkait dengan alasan no 3 diatas, ada penelitian lain yang menyatakan bahwa latihan/olahraga/workout dengan berpuasa maupun tidak, tidak berdampak sistemik alias hampir tidak ada perbedaannya.

Hari ini, gw intermittent fasting selama 16 jam, dimana waktu mematahkan (baca: break) intermittent fastingnya jam 3 sore. Tebak makanan pertama yang jadi korban kebiadaban mulut gw!? Triple Chocolate Donut nya Dunkin Donut yang dari jam 12 siang udah pengen gw sikat aja kek mau ngasih pantun (CAKEP!).

Setelah 1 donat utuh yang jadi korban, akhirnya korban berikutnya adalah teh botol ukuran 330 ml tentu saja sajikan selagi dingin ya, wak! Semua secara lahap gw habiskan tepat sebelum memulai jalan kaki.

Terima kasih buat myfitnesspal yang udah ngasih tau berapa kalori donatnya.

Jadi, 1 Triple Chocolate Donut = 420 kkal plus teh botol ukuran 330 ml = 100 kkal, udah habis aja jatah 520 kkal.

Gw menghabiskan 1 jam berjalan kaki sebelum memutuskan buat makan di RM Padang, karena gw mau memulai intermittent fasting lebih cepat, dengan rencana jika dimulai jam 4 atau 5 sore, dan berniat puasa selama 24 jam (lebih?), maka gw mematahkan (baca: break) intermittent fasting keesokan harinya tetap dengan ngabuburit 2-3 jam berjalan kaki.

Setelah makan yang gw kira-kira menghabiskan 800 – 900 kkal, gw memutuskan sejam lagi mau minum teh botol lagi ๐Ÿ™ˆ.

Kenapa harus nunggu sejam!? Karena kandungan tanin pada teh dapat mengikat protein sehingga jadi lebih sulit diserap oleh tubuh. Sayang khan!?

O iya, target konsumsi kalori gw hari ini 1.500 kkal dan defisit kalori500 kkal, jadi ya kira-kira genap tercukupi.

total perjalanan hari ini
foto tepat 12 jam berpuasa (kurang 1/2 jam sih ๐Ÿ™ˆ)
foto tepat setelah berjalan jauh mengarungi hidup ini (halah!)

#FezaJournal 15 April 2020 my new chapter in life (?) — cekileh ๐Ÿ™ˆ —

Hi Everything ๐Ÿ‘‹๐Ÿ‘‹

Tadinya gw pikir ini tulisan pertama gw — di blog — di tahun 2020, ternyata tulisan kedua ๐Ÿ˜‚.

prolog (baca: realita saat tulisan ini sedang dibuat) : mencoba menulis blog 30 menit sebelum waktu tidur, karena tidur 8 jam itu penting, ya sepenting kamu buat ku di hatiku! — makjleb ๐Ÿ™ˆ — ditambah tampilan wordpress for android yang baru yang gak tau nih dimana letak italian style fontnya jadi gak bisa memiringkan huruf — besok aja dieditnya di laptop ๐Ÿ™ˆ –.

It’s been years gw gak menulis peristiwa penting — yang mana banyakan gak pentingnya gw rasa! ๐Ÿ™ˆ — , ya seperti pertama kali naksir kamu misalnya!? ๐Ÿ˜‹โœŒ ah tapi naksir kamu sih gak begitu penting, kalau aku tidak/belum bisa membahagiakan kamu ๐Ÿ™ˆ.

Long story short — maklum anak JakTim keSELATANSELATANan ๐Ÿ˜‚ –, beberapa hari ini gw melakukan tindakan yang radikal — bukan! bukan! radikalisme atau tindakan radikal mengarah ke ya-you-know-lah-ya — yang adalah jreng jreng jreng…

hmmm… apa yah namanya (bingung sendiri, monolog), hal pertama yang gw lakukan adalah memperbaiki pola makan — gw rasa kalau gw sebut diet, akan banyak yang salah menduga — dan pola latihan — mengingat tempat gym tutup –.

Hari ini, tanggal 15 April 2020, gw melakukan salah satu breakthrough pertama, yaitu intermittent fasting (alias gak makan apa-apa, termasuk makan teman ๐Ÿ™ˆ) selama 24 Jam 40 menit! — sila beri tepukan dengan gemuruh! ๐Ÿ‘๐Ÿ‘ –.

Dan…. 2,5 Jam sebelum gw patahkan (baca: break) intermittent fasting, gw mulai jalan kaki in terms of olahraga/membakar lemak/menuju ke hatimu ๐Ÿ™ˆ.

Yang masih PR buat gw sebenarnya adalah defisit kalori! sekilas info, untuk membakar lemak di tubuh, salah satu cara yang paling penting adalah defisit kalori yaitu jumlah kalori yang masuk ke dalam tubuh kurang dari yang diperlukan oleh tubuh untuk menyupport tubuh untuk hidup, sehingga tubuh yang kekurangan energi karena defisit kalori ini akan menggunakan cadangan lemak tubuh sebagai pengganti kekurangan kalori tersebut — panjang ya, wak! –.

Tapi, semoga besok gw sudah benar-benar men-track kalori yang masuk.

Dan semoga kalau suatu saat aku bertemu kamu nanti, aku sudah bisa membuatmu melirik ๐Ÿ™ˆ.

epilog : kemarin (selasa) sih nimbang di jam 5 sore, berat badan gw di 68,1 kg dimana hari minggu sebelumnya, berat badan gw di 70 kg, dan tadi di jam 4 sore menimbang — mengingat dan memutuskan (halah!) — dalam keadaan masih intermittent fasting 22 jam, berat badan gw di 67,7 ๐Ÿ™ˆ

selesai nulis di 5 menit menuju waktu tidur — tapi mandi dulu ๐Ÿ˜ —

#FezaJournal 2 Januari 2019

Akhirnya….. setelah ribuan purnama, gw mencoba untuk aktif kembali. Aktif ngeblog maksudnya.

Hari ini dimulai saat gw secara impulsif mendatangi Puskesmas Duren Sawit buat menemui Psikolog. Yes… ketika gw posting ini di instastories, banyak (gak banyak juga sih! ๐Ÿ™ˆ) yang nanya “lo kenapa!?”.

Rencana awalnya gw datang menemui Psikolog, karena gw butuh approval atau diagnosa dari seorang yang berkompetensi buat mendiagnosa apakah gw memiliki suatu gejala disorder atau tidak. Gw ingin tahu, apakah gw memiliki ADHD atau tidak. (Googling sendiri yak ADHD itu apa! ๐Ÿ˜‹)

Sebuah pengakuan! ๐Ÿ˜โœŒ

gw bertolak ke Puskesmas langsung dari kantor dan tidak pulang dulu, jadi saat itu gw belum mandi! (๐Ÿ™ˆ)

Iya, gw menginap di kantor malamnya. Kantor gw enak deh! (Lha malah promosi! ๐Ÿ˜’)

Sekalian gw mau menjelaskan adab-adabnya kalau kalian juga mau mencoba untuk mendatangi Psikolog di Puskesmas.

Yang pertama.. kalian kudu daftar dulu di loket pendaftaran. Dan nanti setelah mengambil nomor antrian dan dipanggil, kita dimintai beberapa keterangan untuk database mereka lalu memberikan kita semacam kartu Puskesmas.

Yang kedua, kita diminta untuk ke ruang Psikolog di lantai 3 dan menunggu didepan ruangan Psikolog tersebut.

Sesi masing-masing pasien dengan Psikolog adalah 1 jam. Tapi kayaknya gw tadi 1 1/2 jam sendiri! (๐Ÿ™ˆ) Karena gw adalah pasien terakhir. O iya, Poli Psikolog ini cuma sampai jam 12 siang, walaupun tadi gw dipanggil masuk kedalam ruangan jam 1 kurang 10 apa 20 menit. Dan berakhir di jam 2 siang.

Lantas, apa yang terjadi selama di dalam ruangan?

Sang Psikolog pertama menginput data-data gw. Data-datanya lebih berupa gambaran keluarga gw dan kehidupan gw sebelumnya.

#FezaJournal sabtu, 27 mei 2017 — gw baru nyadar betapa (cerita) didengarkan itu melegakan.

Udah lama (banget!) juga yah gw gak posting #FezaJournal ! Tentang keseharian gw!

“Akhirnya gw lega! Gw bisa tidur dengen nyenyak!” temen gw pun bertutur di jalan kita pulang.

“pardon, please?” walopun yang terucap “hah?” ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‹

“Ya manisnya makanan (yang gw pengen)! Ya curhatnya!”

Selama 2 jam percakapan kita, mungkin ga sampe 10% gw punya hak suara ๐Ÿ˜‹, gw cuma mendengarkan temen gw menceritakan apapun uneg-unegnya.

Buat gw.. Mendengar itu sama kayak membaca! Sama-sama menambah khazanah intelektualitas gw.. Beda subjek (dan objek pastinya) sama indra pendengaran aja..

Ini kenapa jadi gw yang curhat?

Etapi ini khan jurnal gw? Mau-mau gw donk? *monolog aja terus! ๐Ÿ˜ข๐Ÿ˜’๐Ÿ˜•๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‹

Awal mulanya jam 9 malam gw diwhatsapp “Ja… Masih laper gak?”

Malam minggu banget ditanya kek gini? Ahahahaha…

Temen gw (yang pamer udah makan enak) masih laper.. perutnya.. tapi terutama batinnya keknya? ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‹โœŒ

Sebenernya, ga cuma temen gw ini yang ngasih feedback “gw lega” trus ngasih bintang 5 — eh, berasa supir angkutan online ๐Ÿ˜‹ —

Tapi pas temen gw tadi berucap sebagaimana di awal paragraf, gw baru nyadar kalo didengarkan itu suatu hal yang mevvah!

Tapi (tapi-tapi mulu, Ja!)…

Somehow tadi juga gw menyadari kalo “mendengarkan orang lain itu keknya kepuasan batin gw juga deh?”

Padahal nih ya! — gantian gw curhat —

Jam 9 sebelum diwhatsapp temen gw, gw lagi nyuci.. Tadinya, sebelum jam 10 gw udah jemur baju, mandi, solat taraweh (iya.. gw lagi males taraweh jamaah ๐Ÿ˜ข๐Ÿ˜’) trus tidur!

Sempurna khan rencana hidup gw?

Sampai akhirnya negara api menyerang! ๐Ÿ˜•๐Ÿ˜ก๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‹โœŒ

#FezaJournal @theurbanite_ // me likey this pattern of my batik (patterned), borneo style! *my personal shopper story

Karakter berbusana gw emang banyak berbeza sama orang lain kalo dipikir-pikir! *ngeliat foto lamaran sepupu kemaren*

Jadi inget deep conversation gw semalam ama kawan karib,

Doi: “Ja, lo kalo shopping kenapa ga suka ditemenin, tapi suka banget kalo nemenin orang? Enaknya shopping ditemenin lo itu, kita kayak shopping sendirian, tapi gak kesepian! Soalnya, lo ga banyak komplein “buruan lah” dll tapi disisi lain, lo juga ngasih opini ini itu soal fashion!”

Gw: “gw senengnya ‘keluar’ (atau beredar) itu, sama kejutan-kejutannya! Entah gw bisa kenal orang baru! Atau ga sengaja nemu yang gw suka (kaya sepatu new balance orange gw!)! Alasan gw gak gitu suka ditemenin, selain gw tau karakter kalian! Kalian ga tau karakter gw! (Karakter dalam berbusana) dan lebih ga ada yang resek aja!”

#FezaJournal @theurbanite_ Food // buka (puasa) bersama #Urbanites di Waha Kitchen.

image

“Eh, jadinya bukber di Waha Kitchen khan?”

Waha Kitchen yang masih satu gedung sama Hotel Kosenda di jalan Wahid Hasyim no. 127 ini nyaman dan cozy banget tempatnya emang buat ngobrol berlama-lama.

Khusus di bulan ramadhan, Waha Kitchen ngasih ta’jil gratis (dan enak!).

Snapchat-690329670972462513

Kita berempat pesan makanan yang beda-beda, kalo gw… harus ada nasi! jadilah pilihan ke “crispy baby chicken” dan “hainanese steamed rice“.

Snapchat-9215231016057929935

Oke… Ngedenger kata “baby chicken“, interpretasi gw adalah piyik ayak yang biasa dijual abang-abang trus diwarnain. Mana tega gw makannya!

Ternyata… yang dimaksud “baby chicken” disini itu maksudnya ayam broiler biasa yang beratnya 400 gram! inget yah… 400 gram! (Diulang-ulang sama waitressnya.

Me likey!

20160610_185341
20160610_183552
20160610_183210
20160610_183139

#FezaJournal belajar soal teh Jepang

image

“Disamping kita ada teh yang biasa diminum Kaisar Jepang” jelas Jessica dengan semangatnya…

Scene ini berada di gedung olveh di kawasan Kota, Jakarta Utara. Atau lebih tepatnya, di samping Stasiun Kota tepat di seberang pintu keluar stasiun.

Adalah polah dari Zelda, salah satu member #Urbanites yang ngajak kesini sebelum #Urbanites buka (puasa) bersama. Soal event-event hipster, Zelda dan Irda lebih update ketimbang member #Urbanites lainnya.

Nah, salah satu yang menarik perhatian gw, jelas booth teh!

Baca lebih lanjut

#FezaJournal belajar soal teh Jepang

image

“Disamping kita ada teh yang biasa diminum Kaisar Jepang” jelas Jessica dengan semangatnya…

Scene ini berada di gedung olveh di kawasan Kota, Jakarta Utara. Atau lebih tepatnya, di samping Stasiun Kota tepat di seberang pintu keluar stasiun.

Adalah polah dari Zelda, salah satu member #Urbanites yang ngajak kesini sebelum #Urbanites buka (puasa) bersama. Soal event-event hipster, Zelda dan Irda lebih update ketimbang member #Urbanites lainnya.

Nah, salah satu yang menarik perhatian gw, jelas booth teh!

Snapchat-1640814071642936196

Di booth ini,

#FezaJournal 7 Mei 2016 // Pagi-Sore di pesantren, malamnya clubbing??

image

Ada hadits, namun tidak marfu’ (baca: bukan berasal dari Rasulullah SAW, bisa jadi sebuah ungkapan/opini dari Sahabat Rasulullah SAW)

“ุงุนู…ู„ ู„ุฏู†ูŠุงูƒ ูƒุฃู†ู‘ูƒ ุชุนูŠุด ุฃุจุฏุง ูˆุงุนู…ู„ ู„ุขุฎุฑุชูƒ ูƒุฃู†ู‘ูƒ ุชู…ูˆุช ุบุฏุง”

โ€œBeramallah kamu untuk duniamu seakan-akan kamu hidup selama-lamanya dan beramallah untuk akhiratmu seakan-akan kamu akan mati besokโ€

Kalo dipraktekin dalam pergaulan, boleh gak yah? :p

#cymera