#FezaGoesToAsean chapter Chiang Mai day 4

Day 4

Chiang Mai

Jam 9 pagi menuju terminal setelah bertanya-tanya dengan petugas guesthouse, di mana terminal, dan bagaimana caranya ke sana Ternyata, Chiang mai punya 2 terminal yang berhadap-hadapan, yang satunya kuno banget, dan satu laginya seperti baru dibangun. Tapi, dia dua tempat itu, sudah ga ada lagi bis yang menuju Chiang rai setidaknya jam 10 pagi, di mana, bis yang paling pagi yah jam 6 sore (kalau jam 6 sore mah, waktunya gw balik ke Bangkok, untuk menghadiri APRRC). 1)

Tapi kejadian ini ngasih pengalaman berharga di hari-hari berikutnya.Pastikan pegang tiket dulu, sebelum lo nyari-nyari hostel. Dan saat itu juga, langsung beli tiket ke Bangkok jam 7 malam di terminal yang baru, tiketnya 518 Baht (AC, dapat selimut, berhenti makan satu kali tengah malam (yang #uhuk, gak bisa juga gw makan di restonya, yah apalagi kalo bukan karena ada pork), dan yang terpenting!! Full music lagu-lagu Thailand yang gw ga paham kata-katanya (khan gengges beuuddhhh kalo mau tidur!!)) 2)

Penting!! Kalo lo naik bis malam dan lo punya masalah sama makanan halal! Pastikan lo makan makanan halal itu sebelum berangkat!! Walopun dalam harga tiket bis sudah termasuk makan berat satu kali, sepertinya resto tempat pemberhentian itu tidak halal! Untungnya, sebelum berangkat, penumpang dibekali roti dan air mineral. 3)

Walaupun gagal ke Chiang Rai, tapi Chiang Mai masih punya tempat yang wajib dikunjungi!! Ya, Chiang Mai Zoo dengan hewan yang terkenalnya, Panda. Dan kayanya, gw Falling in love at the first sight sama Panda!! Sampe diusir ama petugasnya gara-gara zoonya udah waktunya tutup. Tiket masuknya 100 baht, kalo mau naik monorail (seperti di taman mini), tambah lagi 70 Baht, dan tiket Pandanya, 100 baht. 4)

581100_3912213965928_1660523655_n

Itinerary hari keempat

Tuk-tukdari guest house ke terminal : THB 40

Beli ticket bisdari Chiang mai – Bangkok : THB 518

Locker room (nitip backpack di terminal) : THB 20

Tuk-tuk terminal – resto halal night bazaar : THB 40

Brunch (Breakfast + Lunch) : THB 150

Song thaewke Chiang Mai Zoo : THB 20

Tiketmasuk Chiang Mai Zoo : THB 100

Tiket monorail di dalam Zoo (Adult) : THB 70

Tiketmasuk Panda : THB 100

Song thaewdari Zoo – inner city : THB 20

Tuk-tukdari inner city – terminal : THB 40

THB 1118

#FezaGoesToAsean chapter Chiang Mai day 5

 

Day 5

 

 

4 o’clock in the morning..not even breakin’ the dawn yet, sampailah di bus terminal yang setelah kepo sana-sini, baru tau namanya Mo chit terminal… o, iya, yang belum tau, Bangkok punya 2 bus terminal: satu di utara yang melayani perjalanan ke utara Thailand (inilah Mo Chit terminal), satu lagi di selatan, untuk melayani perjalanan ke selatan Thailand…          1)

 

 

Hmmm… a bit confuse sih… gimana caranya gw ke don mueang (seriously, kalo kelian ‘pronounce’nya “Don Muang”, mereka ga bakal ngeh apa itu. Jadi e-nya jangan sampe ketinggalan “Don Mueang”)… Pengennya sih nge-bis ––  namanya  juga backpacker –– (o iya, jam segitu Mo Chit rame loh.. banyak bis-bis yang baru datang ke Mo Chit kaya bis gw) tapi mengingat gw ada convention pagi ini dan belum mandi, siap-siap segala macem, akhirnya memutuskan naik taksi (dan bis dalam kota baru juga baru beroperasi jam 5an)..          2)

 

 

Nungguin taksi juga susyeh juga… mostly, mereka ga mau pake argo alias nembak, jadinya tawar-menawar dulu dan dapetlah harga THB 250.. Eits..jangan sedih pemirsah, nyari hotel amarinya juga pake de rahma, ga cuma di Jakarta aja kalee yang supir taksinya ga tau jalan, sama ajah mah di sini.. Untung patokan-patokan jalannya sudah dikasih tau, peer  juga nanya-nanya di jalan, jam segitu mana ada yang udah eksis (kecuali bubaran subuh di surau)..          3)

 

 

Akhirnya, setelah berkelok-kelok, bertemulah taksi gw dengan taksi lain –– yang kayanya sih sama-sama satu perusahaan taksi ––  dan akhirnya sampe juga di amari –– woohhhooo \^^/… setelah nanya-nanya sama resepsionis, ternyata, roommate gw dari India, dan doi udah ada di kamarnya –– ya iyalah, orang-orang udah pada nyampe dari tadi sore, Cuma gw doank yang baru nyampe pagi buta ––          4)

 

 

Eits, de rahma still didn’t leave me behind… pas masukin key card, kok ga bisa dibuka yah kenop pintunya –– bayangkan yah pemirsah!! Posisi kamar gw dipojokan lantai lima –– dan setelah menaruh backpack di depan pintu, turunlah balik –– setelah melewati lorong panjang menuju lift –– akhirnya resepsionis menyuruh salah satu petugas hotel buat ikutin gw –– maaf ya pak, saya ngerepotin ––          5)

 

 

E do do e… ternyata eh ternyata, alasan kenopnya ga bisa kebuka adalah karena dikunci dari dalam!!! –– hmmm… cakep bener –– yang otomatis, bel pintunya khan ga nyala ––!!!gw tipe orang yang ga enakan, kalo aja pintunya ga dikunci dari dalam –– lagian, ngapain coba pake dikunci dari dalam ––, gw khan bisa masuk mengendap-endap… yah, sorry mas Broh, kalo akhirnya lo gw bangunin pake ngegedor-gedor pintu –– untung ye, orangnya kalo tidur ga kaya kebo, kalo iyes, gw ga tau deh nasib gw pigimane (khan cape banget abis jalan jauh) ––          6)

 

 

Hahahaha… jadilah gw kenalan dalam timing yang ga bagus –– si doi khan juga antara tersadar dan tidak juga –– yah, akhirnya doi balik tidur dang w bingung mau ngapain..mau tidur, ga ngantuk-ngantuk amat, badan a bit tired, tapi opening ceremony jam 9 –– which is kudu siap-siap + sarapan dulu khan sebelum opening ceremony ––          7)

 

 

Yah, setelah beberes –– dan wangi pastinya 😀 –– gw turun ke bawah buat sarapan + ketemu temen-temen yang juga dari delegasi dari Indonesia.. ada yang dari Makasar –– tapi lagi kuliah di Australia, jadi doi langsung dari Sydney ––, dari semarang, solo, jawa timur, dan Jogjakarta –– yang dari Jakarta Cuma gw doank 😀 ––          8)

 

 

Agenda hari itu, Opening ceremony, Plenary Session, Country Reports, Workshops, and last but not least –– yang paling gw suka banget :D­–– adalah Rotaract Festival.. Di session ini, setiap negara dimana delegasinya mengirimkan perwakilan, saling memperlihatkan apa-apa saja yang mereka bawa dari negaranya.. Selain bebas, yang gw suka dari session ini, selain kita tukeran kartu nama, foto bareng, nyobain makanan dari Negara lain, yang paling penting, gw officially go international alias berteman dengan teman-teman dari berbagai Negara #ahsyedaff 😀          9)

 

 

 

 

 

Itinerary hari kelima & enam

Taksidari Mo Chit ke Don Mueang                            : THB 250

Biaya Convention                                                      : USD 285

*biaya convention ini sudah dibayar terlebih dahulu beberapa minggu sebelum ke Bangkok*

#FezaGoesToAsean chapter Bangkok day 3

Day 7

Bangkok

Last Day..but not definitely ended.. Walopun APRRC sudah berakhir hari ini, masih ada 2 hari lagi rotaract preconvention –– panitia & tempatnya berbeda dari APRRC –– dari Indonesia sendiri, Cuma gw sama mbak Putri –– dari makasar yang lagi kuliah di Australia (dapet beasiswa loh J) –– aja yang ikut convention ini –– walopun delegasi dari Indonesia yang lain tidak ikut, mereka tidak langsung pulang ke Indonesia, tapi extend dulu dua hari di Bangkok ––          1)

Nah, berhubung temen-temen gw yang extend ini udah booking tempat di daerah siam –– di hotel siam swarna –– jadi, gw barengan mereka sekalian nebeng..toh, walopun siangnya gw misah ama mereka –– mereka jalan-jalan, gw ke rotaract preconvention –– khan sore sampe malam gw bareng-bareng mereka… Taksi dari hotel Amari, Don Mueang ke daerah siam which is lebih ke selatan –– dan lumayan jauh –– dari Mo Chit terminal, naik taksi pake argo Cuma THB 200 aja loh!! Kasarnya ya, daerah Siam Bangkok – Don Mueang itu 2 kali dari Mo Chit – Don Mueang tapi lebih murah THB 50 dari Mo Chit – Don Mueang –– ini pelajaran buat yang mau naik taksi selama di Bangkok, jangan pernah mau ditembak ama tukang taksi (cukup gebetan lo aja yang nembak lo #eh #salahfokus :D) ––          2)

Makan malam di warung tenda yang menjual nasi ayam seharga THB 45 sajah ^

Bareng teman-teman maen ke tempat paling gaul se Bangkok… RCA dengan outdoor clubbingnya

Dan jangan lupa, ngemil di daerah RCA ini –– sebagai tukang ngemil, ayam goreng ini enak 😀 ––

Harganya bervariasi, dari THB 15 sampai THB 25 yang paing besar potongannya ^

#FezaGoesToAsean chapter Bangkok day 7

Day 11

Last Day In Bangkok

 

 

Cyinn!! Walopun gw sekarang tinggal di sepelemparan kolor dari Grand Palace, gw belom mengunjungin tempat itu!!! Setelah siap-siap –– dan seperti ritual biasanya, menitipkan backpack di resepsionis –– dan menyingsingkan lengan baju –– yang bajunya tidak berlengan 😀 –– destinasi gw sekarang adalah Grand Palace dan Wat Arun yang letaknya di seberang sungai Chao Phraya..          1)

Baca lebih lanjut

#FezaGoesToAsean chapter Bangkok day 6

 

Day 10

Bangkok

 

 

Tuhkan!!! Udah bangun aja tanpa ada gangguan jedag-jedug di luar –– namanya juga kebo \^^/ ––..siap banget buat berkelana menyusuri Bangkok :).. o iya, ada satu kelebihan hostel ini, mereka nyediain breakfast –– belum pernah ada guesthouse yang gw tempatin sebelumnya ada breakfast, baru kali ini 😀 ––, ya tapi gitu deh, buat yang ga masalah ama makanan halal sih mayan, yang bermasalah kaya gw, kudu brunch –– breakfast + lunch yang digabung –– di luar deh –– hahaha apalagi kalo bukan KFC yang ada di kawasan khaosan road juga –– dan tidak lupa sebelumnya menitipkan backpack di locker room –– tapi kalo ga salah kena charge gitu, gw lupa berapa, Cuma ga mahal kok! Palingan berapa puluh baht doank ––          1)

Baca lebih lanjut

#FezaGoesToAsean chapter Bangkok day 4 & 5

Day 8 & 9

Bangkok

 

 

Hari ini sebelum menghadiri rotaract preconvention hari terakhir, gw kudu packing + nitipin tas di resepsionis, karena hari ini, temen-temen gw dari delegasi Indonesia harus balik ke daerahnya masing-masing –– dan gw ga minat extend di hotel itu.. Mahal cuy!! 😀 –– dan gw musti hunting hostel setelah pulang rotaract preconvention –– dan backpack tetep gw tinggal sampe nemu hostel baru… peer banget khan kalo muter-muter sambil bawa beban gitu (mana beban hidup gw udah berat #eh #curcol :D) ––          1)

Baca lebih lanjut

#FezaGoesToAsean chapter Bangkok day 3

Day 7

Bangkok

 

 

Last Day..but not definitely ended.. Walopun APRRC sudah berakhir hari ini, masih ada 2 hari lagi rotaract preconvention –– panitia & tempatnya berbeda dari APRRC –– dari Indonesia sendiri, Cuma gw sama mbak Putri –– dari makasar yang lagi kuliah di Australia (dapet beasiswa loh J) –– aja yang ikut convention ini –– walopun delegasi dari Indonesia yang lain tidak ikut, mereka tidak langsung pulang ke Indonesia, tapi extend dulu dua hari di Bangkok ––          1)

Baca lebih lanjut

#FezaGoesToAsean chapter Bangkok day 2

Day 6

Bangkok

 

 

Hari ini tuh Juaranya maksimal.. dari mengunjungi Ayuthayya seharian, sampe cruise malam harinya \^^/

 

 

Ini nih yang paling menarik –– wooohhoooo \^^/ –– Rotaract Service Project di Ayuthayya 😀 .. O, iya, yang dimaksud Project Service adalah kita melakukan kegiatan social yang dalam hal ini, kita rotaractors akan mengecat suatu tempat yang bernama Wat Sa Kaew Orphanage –– dari namanya, udah tau khan ini tempat apa? –– yap… ini adalah panti asuhan anak Yatim dan/atau Piatu yang diurusi sebuah biara / temple Buddha..          1)

Baca lebih lanjut

#FezaGoesToAsean chapter Bangkok day 5

Day 9

Bangkok

Ya..ya.. ya.. setelah istirahat dengan nyenyaknya –– yang sebelumnya diliputi de rahma subuh buta –– waktunya keluar dari room dan kasur yang posesif ini.. Masih inget khan gw mention kalo hostel gw ada di ruko-ruko komplek pasar gitu?? Nah, pas keluar dari hostel ––setelah menitipkan backpack di resepsionis terlebih dulu –– itu komplek pasar yang tadi malam sepiiiiiii banget mendadak pagi ini rameeeeee banget –– dan sebagai orang yang suka banget jajan, ini komplek pasar bener-bener manjain gw banget.. Banyak jajanan pasar –– yang untungnya tidak mengandung muu (baca: babi / pork) –– dan salah satunya yang enak juga adalah pad thai –– semacam jajanan khas Thailand ––          1)

Wokeh!! Jadwal hari ini adalah menyusuri kawasan petchaburi, lalu menyusuri daerah siam sampai akhirnya ketemu mall yang paling terkenal –– karena murahnya mungkin seperti mangga duanya Jakarta –– MBK dan persis di depan MBK, ada mall Siam Discovery –– di sini, tempat Maddam Tussaud yang terkenal dengan patung lilin tikoh-tokoh terkenal itu yang salah satunya adalah Bung Karno –– yang dua mall itu tepat di depan persimpangan BTS Sukhumvit Line dan Silom Line          2)

527223_4091849216697_1017180269_n

551644_4091824256073_1289924070_n

Dan setelah puas mengubek-ubek MBK dan Siam Discovery –– O iya, dari hostel, menyusuri petchaburi road sampai ke MBK – Siam Discovery, bisa banget loh disusuri pake jalan kaki –– waktunya #uhuk #uhuk mengunjungi Chatuchak Weekend Market –– salah satu pasar terbesar di asia tenggara yang bukanya hanya hari sabtu – minggu ––.. Berhubung daerah ini persis di depan stasiun BTS “Siam” yang jadi hub antara Sukhumvit line & Silom line, jadi yah tinggal ngesot aja naik BTSnya.. dan yang jadi tujuan berikutnya adalah stasiun BTS Mo Chit di Sukhumvit line –– dengan harga tokennya yang kalo gak salah THB 30 ––          3)

253260_4091874577331_1393828519_n

Salah satu gerbang masuk – keluar Chatuchak Weekend Market ^

Lagi muter-muterin Chatuchak Weekend Market, tiba-tiba –– beneran tiba-tiba dan serentak –– semua orang berdiri diam seolah membatu.. Sejenak gw mikir “wah jangan-jangan ini semacam program tipi yang ngisengin orang nih??”, eh tapi masa iya serempak begini?? Ini ada jutaan orang loh di sini.. Dan tiba-tiba gw tersadar karena ada suara dari semacam speaker gitu.. “Oooo… jangan-jangan ini tradisi yang mengharuskan orang diam sejenak ketika mendengarkan lagu nasional?”..dan sepertinya begitu sih, karena setelah lagu dari pengeras suara berhenti, tiba-tiba semua orang bergerak melanjutkan aktivitasnya..          4)

O iya, Penting!!! Kalo mendengar suara semacam lagu dari pengeras suara, sebisa mungkin –– gw malah mewajibkan –– diam di tempat, karena warga negara Thailand melakukan hal ini, dan sebisa mungkin –– gw malah mewajibkan ––kita menghormati adat atau tradisi setempat.          5)

Owkeh… setelah selesai belanja buat oleh-oleh, waktunya ke daerah khaosan road..karena sebelum balik ke hostel di Petchaburi, gw harus udah dapet hostel di khaosan road, plus gak perlu bawa-bawa backpack juga khgan sembari nyari-nyari guest house.. dari Chatuchak Weekend Market –– atau Mo Chit ––, hanya perlu naik bis no 03 –– kalo dari Chatuchak Weekend market, posisi ke arah Khaosan road ada diseberangnya, jadi kita perlu naik jembatan penyebrangan terlebih dulu ––..          6)

And here we are…. The famous one of backpacker area…. Khaosan road… sekedar mengingatkan..bis 03 ini tidak masuk ke jalan khaosan road, tapi dia melewati ujung jalan khosan road..jadi, jangan lupa minta tolong sama kondekturnya, untuk menurunkan di kawasan khaosan road… O iya, bis di Bangkok ini beda-beda tipis ama di Jakarta, bedanya, di Bangkok, kondekturnya Ibu-Ibu dan berseragam dengan membawa tabung besar berisi uang logam-an.. jangan lupa mention tujuan kita kemana, karena harga tiap tujuan beda –– jadi ga jauh – dekat 2000 yah 😀 ––          7)

181195_4091933538805_1093782579_n

Ibu-Ibu kondektur yang lagi mengeluarkan uang logam dari tabung koin ^

Dan setelah berkeliling khaosan road –– sebelum berkeliling, di daerah Khaosan road ini ada KFC, kebetulan sekalian makan malam, walopun tadi di Chatuchak udah makan kebab yang rasa kebab di Jakarta, jauuuuuuhhhhh lebih enak dibandingin di sini 😀 –– dapatlah guest house yang posisinya ada di tengah jalan khaosan road yang namanya D&D Inn          8)

560320_4091911458253_182329441_n

Kira-kira beginilah tampak dari ujung jalan kawasan khaosan road ^

 

579405_4091914658333_1533728032_n

Kalo jendelanya dibuka, maka kita bisa langsung melihat hiruk-pikuk jalanan Khaosan road ^

389661_4091913898314_351079666_n

 

Hostel ini gw dapet hanya THB 500 baht dengan syarat dan ketentuan berlaku yang adalah… Jreng… Jreng… Kamar gw ini, selain single room, posisinya persis menghadap jalan Khaosan road ––hostel ini bentuknya memanjang ke belakang –– dan kira-kira lewat dari tengah malam, area jalanan khaosan road, akan berisik dengan bunyi-bunyian lagu-lagu upbeat –– namanya juga kawasan clubbing –– jadi, suaranya bakal terdengar sampai room & mengganggu tidur… berhubung gw kalo tidur kaya orang mati dan ga gitu ngaruh –– namanya udah capek yah ntar juga ketiduran sendiri –– dan gw ambillah room itu –– selain roomnya manusiawi ga seperti hostel-hostel lain sepanjang khaosan road, yang penting pake AC 😀 –– sebenernya, ada single room lain, cuma, selain penuh harganya minimal THB 700 –– dan ga pake bising ––         9)

Setelah balik ke petchaburi road untuk mengambil backpack dan leyeh-leyeh sebentar di kamar –– mumpung ngadem pake AC sekalian denger lagu-lagu upbeat ga pake koplo dari luar 😀 –– waktunya keluar buat menjelajah daerah sekitar khaosan road, kebetulan –– yang tidak kebetulan :p –– hanya sepelemparan kutang dari khaosan road ada kawasan Grand Palace yang terkenal itu          10)

 

 

314167_4091903818062_78744851_n

Di taman ini, orang-orang yang tampak sedang tidur, menurut gw semacam sedang bermeditasi gitu ^

 

554311_4091894697834_2025549538_n

Grand Palace di malam hari ^

#FezaGoesToAsean chapter Bangkok day 1

Day 5

Bangkok

 

 

4 o’clock in the morning..not even breakin’ the dawn yet, sampailah di bus terminal yang setelah kepo sana-sini, baru tau namanya Mo chit terminal… o, iya, yang belum tau, Bangkok punya 2 bus terminal: satu di utara yang melayani perjalanan ke utara Thailand (inilah Mo Chit terminal), satu lagi di selatan, untuk melayani perjalanan ke selatan Thailand…          1)

Baca lebih lanjut